Senin, 23 April 2018

NARUTO JAMAN NOW

Alkisah, ada sebuah Organisasi Mafia besar bernama Akatsuki. Mereka mengedarkan narkoba, punya pabrik tuak, tempat prostitusi, kasino, diskotik, produsen bokep, dan banyak usaha haram lainnya. Akatsuki dipimpin oleh seorang bos bernama Pain.

Sebagai penghuni dunia hitam, Pain dan para pengikutnya selalu berseteru dengan musuh-musuh abadi yang selalu mengganggu dan berusaha menghancurkan bisnis mereka. Siapakah musuh Akatsuki? Mereka adalah orang orang yang taat beragama, terutama para ustadz, kyai, santri, pemimpin yang soleh, dan siapapun yang anti maksiat karena mereka selalu memprovokasi orang-orang agar menjauhi zina, khamr, judi, dan perbuatan maksiat lainnya sehingga usaha Akatsuki susah berkembang. Oleh karena itu, Pain menyebar banyak mata-mata untuk mengawasi gerak-gerik musuh-musuhnya yang berbahaya itu.
Suatu hari, Pain mengumpulkan para mata-matanya untuk melaporkan hasil pengintaian.
Pain: *"Kisame! Gimana minggu ini? Aman?"*
Kisame: *"Gauat boz.!!! Ustadz Naruto kemaren pengajian di wilayah kita!"*
Pain: *"Trus?"*
Kisame: *"Dia ngajak orang orang menjauhi minuman keras!"*
Pain: *"Trus apanya yang gawat?"*
Kisame: *"Ya itu lah boz. Kalo dia nyuruh orang jauhin miras, ntar pabrik tuak kita kan jadi nggak laku.???"*
Pain: *"Santai aja. Ustadz macam Naruto itu nggak bahaya kok."*
Kisame: *"Tapi... dia kan ngajak jauhin miras?”*
Pain: *"Eh, coba gwe tanya, orang-orang yang dengerin pengajian dia tuh pelanggan kita bukan.???"*
Kisame: *"Bukan lah boz. Masak tukang minum tuak ke pengajian..!!!"*
Pain: *"Yaudah, biarin aja. Yang ikut pengajian kan orang yang emang ngga suka mabok, bukan pelanggan kita. Tuh ustadz mau ceramah sampe berbuih mulutnya juga ngga terlalu ngefek buat bisnis kita."*
Kisame: *"Eh iya juga ya..???"*
Pain: *"Berikutnya!"*
Deidara: *"Taihen desu boz! Bahaya nih! Ustadz Kaneki kutbah jumat di masjid agung tadi ngajak jauhin zina!"*
Pain: *"Apanya yang bahaya?"*
Deidara: *"Loh, kalo orang pada nurut sama dia, ntar tempat ikeh kita kan jadi ngga laku?"*
Pain: *"Emang para pelanggan tempat kita tadi pada ikutan shalat jumat trus dengerin khotbah dia?"*
Deidara: *"Nggak lah boz! Tuh dari tadi lagi pada maen."*
Pain: *"Yaudah, biarin aja. Ustadz-ustadz macam mereka itu ngga terlalu bahaya. Lanjut!"*
Tobi: *"Wilayah yang saya intai aman boz! Ngga ada ustadz yang berbahaya. Cuman kemaren ada Ustadz Kirito tabligh akbar tapi cuman ngomong politik kok."*
Pain: *"Politik..??? Bilang apa dia..???"*
Tobi: *"Katanya pilkada besok, harus pilih pemimpin yang beriman, taat pada Allah, berakhlak, dan peduli rakyat kecil."*
Pain: *"Eh yang bener lu?"*
Tobi: *"Bener lah boz. Emang kenapa..???"*
Pain: *"Ini baru bahaya..!!!"*
Tobi: *"Loh kok..??? Bahaya kek gimana boz..???"*
Pain: *"Kalo orang-orang nurut sama tuh ustadz, trus pas pilkada nanti yang kepilih pemimpin yang beriman, bisa hancur bisnis kita..!!!"*
Deidara: *"Masa sih boz..???"*
Pain: *"Eh lu t×××l ya..??? Tau ngga sih, siapa musuh kita..???”*
Kisame: *“Ustadz-ustadz sama kyai-kyai yang halangin bisnis kita kan boz..???”*
Pain: *“Bener. Mereka emang selalu berusaha gangguin bisnis kita. Tapi sebenernya ada yang lebih bahaya.”*
Tobi: *“Siapa boz..???”*
Pain: *“Pejabat yang taat agama.”*
Deidara: *“Lah, kok..???”*
Pain: *“Ustadz ustadz, kyai-kyai itu bisanya cuman ngomong. Jauhi zina lah, jauhi miras lah, blablabla ngoceh sampe gigi kering ngga terlalu ngaruh buat kita karena mereka ngga punya kekuatan. Mereka ngga bisa nutup paksa ato ngacurin tempat kita. Pernah dulu Ustadz Naruto mengerahkan santri-santrinya nyerang tempat judi & bakar tempat ikeh kita, tapi kita lapor polisi, kita tuduh mereka berbuat anarki, habis itu mereka ngga berani macem-macem lagi. Nah, lu tau nggak, apa jadinya kalo besok pilkada yang kepilih jadi pejabat orang yang taat agama..???”*
Tobi: *”Libur lebaran ditambah..???”*
Pain: *“Bukan lah t×××l. Kalo orang taat agama jadi pejabat, kepala daerah, anggota DPR, bisnis kita ancur..!!!”*
Deidara: *“Lah, kok..???”*
Pain: *“Orang yang taat agama ngga akan diem aja liat bisnis kita. Kyai & ustadz mah cuma bisa ngomong, tapi pejabat mah beda. Mereka gampang banget nutup usaha kita cuma modal tanda tangan, ato cukup tunjuk sambil bilang, hacurkan..!!!”*
Tobi: *“Kan tinggal kita kasih duit bagi hasil boz..??? Kaya biasanya itu.”*
Pain: *“Orang macam mereka ngga mempan disogok, t×××l..!!!”*
Deidara: *“Waduh, bahaya donk..???”*
Kisame: *“Trus gimana nih boz..???”*
Pain: *“Bagaimanapun caranya, jangan sampai pilkada besok yang menang orang yang taat agama..!!!”*
Tobi: *“Trus kita harus ngapain..???”*
Pain: *“Yang jadi masalah tuh Kirito. Dia yang ngompor-ngomporin orang biar milih calon yang beriman pas pilkada nanti. Makanya kita harus bungkam dia dulu.”*
Kisame: *“Caranya gimana boz..???”*
Tobi: *“Gimana kalo Deidara pura-pura gila, trus bunuh dia..???”*
Deidara: *“Eh kampret, lu aja. Nggak usah pura-pura juga udah keliatan gila.”*
Pain: *“Jangan! Kalo ada 1 aja ustadz dibunuh, jutaan orang bisa ngamuk. Ntar kita juga yang jadi sasarannya. Kita jangan bunuh orangnya, tapi bunuh karakternya..!!!”*
Kisame: *“Hah..???”*
Pain: *“Kita rusak imagenya di mata orang. Kita buat Si Kirito itu jadi nggak dipercaya, nggak dipatuhi, hilang wibawanya, dan dibenci orang.”*
Tobi: *“Caranya..???”*
Pain: *“Kita bikin isu, kita tuduh dia radikal, intoleran, provokator, politisasi agama, mengancam ideologi negara, merusak kebhinekaan, atau... apalah yang begituan pokokya. Bilang ke Itachi, suruh dia kerahkan pasukan cyber buat serang tuh ustadz provokator..!!!”*
Deidara: *“Lah..??? Itu kan cara basi..??? Kaya PKI aja. Emang sekarang masih mempan pake cara gitu..???”*
Pain: *“Tenang. Orang-orang masih banyak yang doyan hoax kok. Langsung main share lagi.”*
Tobi: *“Trus tugas kita apaan boz..???”*
Pain: *“Lu awasin terus Kirito, dateng ke pengajiannya, rekam ceramahnya, cari kesalahannya, kalo ga ketemu, potong videonya biar penjelasannya keliatan aneh ato bikin salah paham, habis itu sebarkan! Kasih judul yang bisa bikin dia keliatan jelek.”*
Tobi: *“OK boz..!!!”*
Deidara: *Gw boz..???”*
Pain: *“Lu selidiki dia, cari tau riwayat hidupnya, pernah ngapain aja, kalo nemu yang jelek-jelek, sebarkan ke publik..!!!”*
Deidara: *“Siap..!!!”*
Kisame: *“Gw ngapain boz..???”*
Pain: *“Tugas lu, pertentangkan Kirito dengan ustadz lain. Buat seolah Kirito itu menyimpang, sesat, radikal, pokoknya bikin dia keliatan jelek.”*
Kisame: *“Maksudnya Boz..???”*
Pain: *“Cari perbedaan pendapat tetang sesuatu antara Kirito dengan ustadz lain. Buat seolah Kirito salah. Misalnya lu nemu video Kirito bilang maulid nabi itu boleh, trus lu nemu video Ustadz Kaneki bilang maulid itu ngga ada dasarnya, lu gabungin dua video itu, kasih judul, Ustadz Kaneki Meluruskan Penyimpangan Ustadz Kirito.”*
Kisame: *“Oh, gitu y Boz..!!!*
Pain: *"Ada pertanyaan..???"*
Tobi: *"Ga boz..!!!"*
Pain: *“Oke, laksanakan..!!!”*
Tobi, Deidara & Kisame: *“Siap..!!!”*
~~
“Islam ibadah akan dibiarkan. Islam ekonomi akan diawasi. Islam politik akan dicabut sampai akar-akarnya!”
Begitulah kata Muhammad Natsir, seorang ulama, pejuang kemerdekaan dan seorang politisi muslim.
Apa maksudnya?

1. Islam ibadah akan dibiarkan
Kalo orang Islam kerjanya cuma shalat, shalawat, ngaji, haji, puasa, atau ibadah lainnya, ngga ada orang yang ribut. Dulu penjajah Belanda tidak melarang orang Islam shalat. Mengapa? Karena ibadah tidak membahayakan penjajah.

2. Islam ekonomi akan diawasi
Ketika umat Islam berusaha membangkitkan ekonomi yang sesuai aturan Islam, maka akan ada orang orang yang mulai cemas. Siapakah mereka? Para rentenir, para pemilik bank atau koperasi yang mengumpulkan harta dengan riba, para pengusaha rakus yang menimbun barang dan mempermainkan harga, para mafia yang ingin menguasai dan memonopoli kekayaan alam, dan siapapun yang mencari harta dengan cara yang tidak syari, juga tidak ketinggalan, mereka yang ingin memanfaatkan kemiskinan orang lain demi mencapai tujuan, misalnya calon pejabat yang ingin membeli suara pas pilkada, atau orang kafir yang ingin memurtadkan orang Islam dengan sekardus indomie dan seliter bimoli.

3. Islam politik akan dicabut sampai akar-akarnya.
Jika umat Islam yang soleh berusaha memimpin suatu wilayah dan menerapkan aturan Islam di sana, apa yang terjadi? Tentu saja banyak orang panik. Siapa mereka? Para koruptor dan maling yang takut kehilangan tangannya, produsen miras, pengedar narkoba, pemilik tempat judi dan tempat mesum yang terancam ditutup usahanya, juga mereka yang disebutkan di nomer 2, dan masih banyak lagi.

Nah sekarang tahu kan kenapa selalu ada yang kebakaran jenggot ketika ada ustadz yang menyerukan untuk memilih pemimpin beriman?
Tahu kan kenapa ustadz yang menyerukan untuk memilih pemimpin beriman pasti diserang, dibully, difitnah, dan dituduh macam-macam?

Mari pilih pemimpin yang beriman di pilkada nanti..!!!
ALLOOHU AKBAR... ☝☝
Shollu 'Alaa Nabi Muhammad...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

HANYA BUTUH TAAT DAN ISTIQOMAH

(Nama & tempat dirahasiakan, agar tidak menjadi riya) Dulu saat saya jadi wanita karier, seolah tidak masalah sedikit-sedikit nabra...

Postingan Populer