Jumat, 16 Maret 2018

MENDIKTE SUAMI

Nemu artikel ttg kewajiban suami,
Nemu artikel nafkah istri, belanja istri
Nemu artikel istri harusnya dibeginkan n di begitukan
Dan artikel2 yg semacamnya, yg intinya biar suami baca, lalu berubah melakukan hal tersebut..
Lalu dimention nama suami, kalo ga dishare bahkan ditag sekalian suaminya..
Maksud hati biar suami baca lalu bersikap seperti dalam tulisan..
Berubah Mak?
Kok saya ga yakin ya, ada suami yg mau berubah dg cara demikian..
Laki2 itu egonya tinggi lho, alih2 mau berubah diperlakukan demikian yg ada malah BT karena merasa di dikte, apalagi di sosmed... bbbeeeh... bisa berasa turun itu harga dirinya..
Coba aja tanya, suka ga dimention atau ditag begitu??
Kalo jawabannya suka tapi ga berubah juga.. ya itu sih cuma cari aman, daripada jadi ribut, ye kan?
Perempuan kok dilawan, mending nguras sumur pake gelas aqua kali 
Kalo mau suami berubah, kenapa ga mencoba memulai dari kita sendiri dulu, kita yg minta maaf atas segala kondisi yg tidak mengenakan selama ini, minta maaf udah banyak nuntut, bawel, baper dll
Sekalian minta didoain biar bisa jadi istri yang baik.
Wes.. posisikan suami sebagai raja yg kudu dihormati, kalo ada masalah anggap aja kitanya yg banyak salah..
Berat?
Embeeeer...
Scara perempuan juga punya ego yg ga kalah dahsyat..
Tp kan kita bukan sedang berlomba cari siapa yg benar siapa yg salah
Bukan mau menang2an..
Tapi mau memperbaiki keadaan agar RT jadi lebih aman damai... iya kan?
Satu lagi yg ga kalah dahsyat.. DOA.
Berdoa Mak, permintaan kita langsung ditembuskan saja kepada yg menciptakan suami, karena bukankah hanya Allah yang Maha Membolak Balikan Hati??
Ga masalah, sambil nahan rasa kita ngalah di dhadapan suami, udahnya jerit2, nangis2 deh di hadapan Allah, semacam bilang:
"Aku tu ga bisa diginiin ya Allah, tapi apa yg bisa aku lakukan selain mengalah dan mentaatinya? Lembutkanlah hatinya ya Allah, lapangkanlah ikhlasku, luaskanlah sabarku, aku ingin nyaman bersamanya ya Allah, sebagaimana yg ku inginkan, karena aku jg sudah tak tau sebaiknya dia bagaimana (saking udah kusutnya urusan...ye kan?)..
Intinya ya minta sama Allah untuk merubah suami biar bisa lebih menentramkan..
Minta seminta-mintanya... berharap sepasrah2nya...
Langsung dikabulkan?
Ya itu sih terserah Allah..
Yang pasti sabar itu batasnya hanyalah kematian... he he he he he...
Udah gitu aja Mak... koreksi dan benahi diri, letakkan suami pada singgasananya, perbaiki akhlak pada suami lalu doa doa dan doa....
Tulisan diatas bukan tulisan saya ya teman2. Tapi itu tulisan senior saya mba Siwi Djendropawiro.
Sorry mba Siwi.... aku copas tulisanmu, jadi biar ga pada complain di inboxku terus 😉😃😄
Nah, sekarang tahu kan, perempuan jadi-jadian, bertemannya sama perempuan jadi-jadian juga 😂😁
Peace Senior 👌😄

Note : kalo tulisan ini banyak di share sama bpk2, alangkah baiknya kalo bpk2 juga lakukan hal serupa.
Bukankah para nabi terdahulu dan para sahabat Rosul juga mencontohkan kelembutan hati kepada para isterinya ? 😉

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

HANYA BUTUH TAAT DAN ISTIQOMAH

(Nama & tempat dirahasiakan, agar tidak menjadi riya) Dulu saat saya jadi wanita karier, seolah tidak masalah sedikit-sedikit nabra...

Postingan Populer